Find and Follow Us

Sabtu, 14 Desember 2019 | 12:53 WIB

Gencatan Senjata Israel-Palestina Dimulai

Jumat, 15 November 2019 | 07:30 WIB
Gencatan Senjata Israel-Palestina Dimulai
(bbc)
facebook twitter

INILAHCOM, Gaza City--Militer Israel menyatakan semakin banyak roket yang ditembakkan dari Gaza ke Israel bagian selatan, beberapa jam setelah gencatan senjata dengan milisi Palestina berlaku.

Gencatan senjata antara Israel dan milisi di Gaza diterapkan setelah terjadi pertempuran sengit selama dua hari, yang terjadi sesudah Israel membunuh komandan Jihad Islam Palestina (PIJ) Baha Abu al-Ata.

Juru bicara PIJ, Musab al-Braim telah memastikan kesepakatan gencatan senjata.

"Kami mengonfirmasi bahwa kami telah mencapai gencatan senjata, di bawah arahan Mesir. Kesepakatan mulai berlaku pada jam 05:30 waktu setempat, sementara pihak pendudukan (Israel) dipaksa untuk menyepakati persyaratan yang diajukan pihak perlawanan Palestina. Persetujuan dibuat Jihad Islam yang mewakili Palestina," katanya, seperti dilaporkan BBC, Jumat (15/11/2019).

"Persyaratannya adalah menghentikan operasi pembunuhan, melindungi pengunjuk rasa yang melakukan demonstrasi di perbatasan terkait dengan hak untuk kembali dan dimulainya penerapan berbagai langkah untuk menghentikan pengepungan," tambah al-Braim.

Gencatan senjata mendapat sambutan beragam di kalangan penduduk Gaza.

"Selama beberapa hari terakhir, kehidupan kami bagaikan horor, warga ketakutan dan menduga akan pecah perang. Alhamdulillah, sekarang situasi tenang berkat usaha yang dilakukan," kata seorang pria di Gaza.

Namun seorang warga lainnya berpendapat gencatan senjata memberikan sinyal yang salah.

"Kami tidak menghendaki ketenangan. Kami adalah rakyat yang dikepung dan tinggal di tengah kehancuran. Israel melumpuhkan segala pergerakan dan kami tidak ingin menembakkan roket ke Tel Aviv atau Yerusalem. Kami ingin pergerakan mereka juga dilumpuhkan seperti kami," kata Emad Tawel.

Sebelum gencatan senjata ini, satu keluarga beranggotakan delapan orang meninggal dunia karena serangan udara Israel terhadap Gaza, kata pihak Palestina.

Israel menyatakan lebih dari 20 warga Palestina yang menjadi korban adalah milisi.

Puluhan warga Palestina dan Israel lainnya terluka, menurut sejumlah sumber kesehatan dari kedua pihak.

Lebih dari 400 roket ditembakkan ke arah Israel oleh kelompok milisi Jihad Islam Palestina, kata militer Israel, saat Israel melancarkan serangkaian serangan udara terhadap apa yang mereka sebut sebagai sasaran PIJ.

Konflik terjadi setelah Israel membunuh komandan tertinggi PIJ, Baha Abu al-Ata dalam serangan sebelum dini hari pada hari Selasa (12/11/2019). Israel menyatakan al-Ata bertanggung jawab atas penembakkan sejumlah roket dari Gaza dan telah merencanakan serangan lanjutan. [bbc/lat]

Komentar

Embed Widget
x