Find and Follow Us

Sabtu, 19 Oktober 2019 | 01:57 WIB

PBB: Myanmar Tak Aman bagi Muslim Rohingya

Sabtu, 5 Oktober 2019 | 12:11 WIB
PBB: Myanmar Tak Aman bagi Muslim Rohingya
(voanews)
facebook twitter

INILAHCOM, New York--Penyelidik independen PBB untuk Myanmar, Yanghee Lee mengatakan, situasi di Myanmar tidak aman bagi ratusan ribu warga Muslim Rohingya yang akan dipulangkan ke Myanmar dari Bangladesh. Myanmar gagal membongkar "sistem penganiayaan" terhadap warga Rohingya.

Dalam laporan kepada Sidang Umum PBB di New York, AS, Yanghee Lee mengatakan bahwa kondisi kehidupan untuk Rohingya yang masih tertinggal di negara bagian Rakhine "sangat menakutkan." Demikian VOA, Sabtu (5/10/2019).

Warga Rohingya tidak bisa meninggalkan desa mereka dan bekerja, katanya, sehingga membuat mereka bergantung pada bantuan kemanusiaan. Akses ke bantuan kemanusiaan "berkurang banyak sehingga kebutuhan mendasar mereka untuk hidup juga terpengaruh."

"Sementara situasi ini terus berlangsung, maka tidak aman untuk pengungsi kembali," kata pelapor khusus PBB yang ditunjuk oleh Dewan HAM yang berbasis di Jenewa.

Lebih dari 700 ribu warga Rohingya melarikan diri melintasi perbatasan ke Bangladesh, setelah militer Myanmar mulai melancarkan operasi yang kejam terhadap mereka pada Agustus 2017. Kampanye itu yang digolongkan sebagai pembersihan etnis melibatkan perkosaan masal, pembunuhan, dan pembakaran rumah warga Rohingya. [voa/lat]

Komentar

Embed Widget
x