Find and Follow Us

Sabtu, 19 Oktober 2019 | 02:22 WIB

Israel Gerebek Kantor-kantor LSM Palestina

Jumat, 20 September 2019 | 10:07 WIB
Israel Gerebek Kantor-kantor LSM Palestina
(voanews)
facebook twitter

INILAHCOM Ramallah--Pasukan Israel menggerebek kantor-kantor LSM Palestina terkemuka, yang menurut Direktur Amnesty International bertujuan "menghancurkan aktivisme damai" di sana.

Tentara Israel mendobrak kantor kelompok pendukung tahanan Addameer yang dipenjara di kota Ramallah, Tepi Barat yang diduduki Israel, sekitar pukul 02:00 pagi, kata direktur organisasi itu, Sahar Francis, seperti dilaporkan AFP yang dikutip dari VOA, Jumat (20/9/2019).

Tidak ada staf di kantor pada waktu itu, katanya, tetapi pasukan Israel menyita peralatan yang bernilai ribuan dolar, termasuk lima komputer. "Mereka menggeledah seluruh kantor," kata Francis.

Addameer bekerja untuk mendukung para tahanan Palestina di penjara Israel dan Palestina. Aktivis sayap kanan Israel menuduhnya terkait dengan Front Pembebasan Palestina, yang dianggap Israel sebagai organisasi teroris. Tentara Israel tidak langsung menanggapi permintaan komentar atas serangan itu.

Wakil Direktur Amnesty International Timur Tengah Saleh Higazi mengutuk "serangan mengerikan itu," menganggapnya sebagai upaya Israel "untuk menghancurkan aktivisme damai dan membungkam LSM."

"Ini adalah serangan jahat yang dirancang untuk membatasi pekerjaan HAM Addameer yang vital," katanya dalam sebuah pernyataan. LSM itu yang mendokumentasikan tuduhan pelecehan di penjara-penjara Israel itu, telah digerebek dua kali sebelumnya, yang terakhir tahun 2012. Francis mengatakan mereka telah merusak pintu dan menyita komputer.

"Kami tidak pernah memperoleh kembali barang-barang yang mereka curi pada tahun 2012, meski kami mengajukan permintaan," katanya.

Seorang karyawan Addameer juga ditahan tanpa tuduhan sejak tahun lalu, di bawah undang-undang penahanan administratif Israel, kata Amnesty. Higazi mengatakan serangan itu adalah bagian dari kampanye Israel yang intensif melawan organisasi-organisasi masyarakat madani.

Direktur Human Rights Watch untuk Israel dan wilayah Palestina menentang perintah pengusiran paksa Israel atas tuduhan ia menyerukan pemboikotan terhadap Israel.

Pada tahun 2017 Israel mengeluarkan undang-undang yang melarang masuknya orang asing yang mendukung boikot. Israel telah menduduki Tepi Barat sejak perang 1967.

Kantor LSM terletak di Tepi Barat yang secara nominal berada di bawah kendali penuh Palestina, tetapi tentara Israel secara rutin melakukan penggerebekan di daerah-daerah tersebut. [voa/lat]

Komentar

Embed Widget
x