Find and Follow Us

Senin, 23 September 2019 | 15:50 WIB

Trump Kepada Iran: "Berhati-hatilah"

Selasa, 9 Juli 2019 | 07:20 WIB
Trump Kepada Iran:
Presiden AS Donald Trump - (Foto: AP Photo)
facebook twitter

INILAHCOM, Washington DC--Presiden AS Donald Trump memperingatkan Iran agar "berhati-hati" setelah Teheran mengatakan negara itu meningkatkan pengayaan uranium melebihi batas yang ditetapkan dalam perjanjian nuklir 2015.

Trump menyampaikan komentar itu beberapa jam setelah Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan lewat Twitter bahwa keputusan Iran akan menyebabkan negaranya semakin terisolasi dan dikenai sanksi-sanksi lebih berat.

"Negara-negara harus mempertahankan standar yang telah lama berlaku yaitu tidak boleh ada program nuklir Iran. Rezim Iran dengan senjata nuklir akan membawa bahaya lebih besar bagi dunia," tulisnya.

Inggris mendesak Iran untuk "segera menghentikan dan membatalkan semua tindakan yang tidak konsisten dengan perjanjian 2015, di mana Iran sebelumnya menerima pembatasan program nuklirnya sebagai imbalan atas pencabutan sanksi ekonomi.

Perancis mengatakan langkah Iran adalah "pelanggaran" pakta internasional.

Berbagai laporan dari Iran mengatakan para pejabat mungkin akan meningkatkan pengayaan uranium hingga 5 persen--cukup untuk memproduksi bahan bakar bagi pembangkit nuklir, tapi masih jauh di bawah 90% yang dibutuhkan untuk mengembangkan senjata nuklir. Batas yang dimandatkan dalam perjanjian nuklir adalah 3,67 persen.

Presiden AS Donald Trump tahun lalu menarik dari dari perjanjian nuklir 2015 dan memberlakukan kembali sanksi-sanksi ekonomi yang melumpuhkan Iran. [voa/lat]

Komentar

Embed Widget
x