Find and Follow Us

Minggu, 16 Juni 2019 | 18:08 WIB

Ketegangan Semakin Meningkat di Timteng

Senin, 13 Mei 2019 | 21:01 WIB
Ketegangan Semakin Meningkat di Timteng
(bbc)

INILAHCOM, Jakarta--Ketegangan semakin meningkat di Timur Tengah (Timteng) menyusul sejumlah serangan terhadap kapal-kapal Uni Emirat Arab (UEA) dan Arab Saudi di perairan dekat Pelabuhan Fujairah, UEA.

"Insiden di Laut Oman mengkhawatirkan dan disayangkan," sebut Abbas Mousavi, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran dalam pernyataan yang dimuat pada laman resmi kementerian tersebut, seperti dikutip dari laporan BBC, Senin (13/5/2019).

Mousavi menyerukan agar ada penyelidikan atas serangan-serangan itu dan memperingatkan pihak-pihak asing agar tidak "bertualang" dalam mengganggu keamanan maritim. Meski demikian, dia tidak merinci pihak mana yang dia maksud.

Sebelumnya, kantor berita Saudi (SPA) mengutip pernyataan Menteri Energi Saudi, Khalid al-Falih, yang mengklaim bahwa dua kapal tanker minyak negaranya rusak akibat "serangan sabotase".

"Dua kapal tanker minyak Saudi mengalami serangan sabotase di zona ekonomi eksklusif Uni Emirat Arab, lepas pantai Emirat Fujairah, selagi melintasi Teluk Arab," sebut Al Falih yang dikutip SPA.

Al Falih menambahkan, serangan itu tidak menimbulkan korban atau tumpahan minyak, namun "menyebabkan kerusakan signifikan pada struktur dua kapal".

Satu dari dua kapal itu sedang menuju tempat pengisian minyak mentah dari pangkalan minyak Ras Tanura milik pemerintah Saudi. Dari lokasi tersebut, menurut Al Falih, kapal itu sedianya bertolak ke Amerika Serikat.

Selain Arab Saudi, pemerintah UEA juga menyatakan bahwa empat kapal komersial dari berbagai negara telah menjadi sasaran aksi sabotase di lepas pantai Fujairah.

UEA tidak menyebut siapa yang bertanggung jawab dalam peristiwa pada Minggu (12/5/2019) itu, namun mereka menyebut bahwa "melangsungkan aksi sabotase terhadap kapal sipil dan komersial serta membahayakan keselamatan dan nyawa awak kapal adalah tindakan serius".

Pelabuhan Fujairah adalah satu-satunya pelabuhan di UEA yang terletak di pesisir Laut Arab dan dekat Selat Hormuz--yang harus dilalui kapal-kapal pembawa ekspor minyak.

Iran beberapa kali mengancam menutup Pelabuhan Fujairah jika sewaktu-waktu negara itu terlibat konfrontasi militer dengan AS.

Rangkaian insiden yang diklaim Arab Saudi dan UEA sebagai sabotase kapal mengemuka tatkala ketegangan antara Iran dan AS meningkat seiring dengan kehadiran militer AS, termasuk pengerahan sejumlah pesawat pengebom B-52 ke Pangkalan Udara Al Udeid di Doha, Qatar. [voa/lat]

Komentar

Embed Widget
x