Find and Follow Us

Minggu, 26 Mei 2019 | 07:54 WIB

AS: Awas Serangan Baru di Sri Lanka

Jumat, 26 April 2019 | 07:10 WIB
AS: Awas Serangan Baru di Sri Lanka
(Foto: AP Photo)

INILAHCOM, Kolombo--Kedubes AS di Kolombo menyarankan orang-orang untuk menghindari tempat-tempat peribadatan di Sri Lanka pada akhir pekan.

Mengutip laporan-laporan di Sri Lanka bahwa serangan-serangan baru mungkin terjadi, Kedubes AS menuliskan lewat akun Twitter resminya, Kamis (25/4/2019), "Teruslah bersikap hati-hati dan hindari kerumunan besar."

Peringatan itu muncul beberapa hari setelah serangan Minggu Paskah terhadap sejumlah gereja dan hotel yang menewaskan lebih dari 350 orang.

Menteri Pertahanan Sri Lanka, Hemasriri Fernando mundur dari jabatannya, Kamis (25/4/2019) kemarin, mematuhi seruan Presiden Sri Lanka untuk mengundurkan diri.

Presiden Maithripala Sirisena menyerukan agar Fernando dan kepala polisi Sri Lanka Pujith Jayasundara mundur setelah ia berjanji melalui sebuah pidato di televisi untuk mengambil sikap tegas terhadap para pejabat yang tidak menyampaikan informasi intelijen dari India kepadanya mengenai kemungkinan serangan bom terhadap sejumlah gereja dan hotel.

Laporan-laporan menyebutkan, dinas-dinas intelijen India sebetulnya telah memberikan beberapa peringatan ke Sri Lanka. Dinas-dinas itu telah mengumpulkan informasi mengenai kelompok militan Muslim Jemaah Tauhid Nasional (NTJ), yang diduga melakukan serangan tersebut.

Pemerintah juga mendapat sorotan setelah tersiar kabar bahwa pertikaian politik antara Presiden Sirisena dan PM Ranil Wickremesinghe ikut mengakibatkan kegagalan dalam menanggapi peringatan terkait serangan itu. Wickremesinghe mengakui bahwa memang ada persoalan komunikasi, namun semua perselisihan dengan Sirisena telah diatasi. [voa/lat]

Komentar

Embed Widget
x