Find and Follow Us

Sabtu, 19 Oktober 2019 | 01:32 WIB

Pemimpin Korea Utara Tuntut Kelonggaran Sanksi

Rabu, 2 Januari 2019 | 12:44 WIB
Pemimpin Korea Utara Tuntut Kelonggaran Sanksi
(Foto: voa)
facebook twitter

INILAHCOM, Pyongyang--Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengisyaratkan, iktikad baik yang dibangun dengan Amerika pada 2018 mungkin tidak berlanjut pada tahun ini.

Dalam pidato Tahun Baru, Kim mengatakan, ia akan bersedia mengadakan pertemuan puncak lagi dengan Presiden AS Donald Trump, tetapi menuntut kelonggaran sanksi. Demikian laporan yang dikutip dari VOA, Rabu (2/1/2019).

Sebagian besar isi pidato Tahun Baru Kim berfokus pada ekonomi Korea Utara yang sekarat dan keinginannya memperbaiki kehidupan rakyat - tugas yang hampir mustahil jika perdagangan dengan Korea Utara sangat terbatas.

Kim menyatakan "keinginan kuat" bahwa Korea Utara tidak akan lagi memproduksi atau menguji-coba senjata nuklir atau "menggunakan atau menyebarkan" persenjataannya.

Perundingan antara Amerika dan Korea Utara terhenti sejak KTT Juni 2018 di Singapura.

Terdapat beberapa terobosan diplomatik antara Korea Utara dan Korea Selatan pada 2018 - tanda bahwa Korea Selatan akan menjauh dari Amerika dan lebih mengarah ke Korea Utara--sesuatu yang lebih dari sekadar menyenangkan Kim. [voa/lat]

Komentar

Embed Widget
x