Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 15 Agustus 2018 | 18:30 WIB

PBB: Cina Tahan 1 Juta Muslim Uighur

Oleh : - | Senin, 13 Agustus 2018 | 06:23 WIB
PBB: Cina Tahan 1 Juta Muslim Uighur
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Beijing--Sebuah komite hak asasi manusia PBB mendengar adanya laporan yang dapat dipercaya bahwa Cina menahan satu juta orang Muslim Uighur di "pusat kontra-ekstremisme".

Gay McDougall, anggota Komite PBB untuk Penghapusan Diskriminasi Rasial, mengajukan klaim pada pertemuan PBB yang digelar dua hari di Cina, demikian BBC melaporkan, Mnggu (12/8/2018).

Dia mengatakan prihatin dengan laporan bahwa Beijing telah "mengubah wilayah otonomi Uighur menjadi sesuatu yang menyerupai kamp interniran besar-besaran".

Cina tidak segera menanggapi. Beijing sebelumnya telah membantah keberadaan kamp-kamp tersebut.

Orang Uighur adalah minoritas Muslim yang sebagian besar berbasis di Provinsi Xinjiang, Cina, 45% dari populasi wilayah itu merupakan orang Uighur.

Xinjiang secara resmi ditetapkan sebagai daerah otonom di Cina, seperti Tibet di bagian selatan.

Laporan-laporan bahwa semakin banyak orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya yang ditahan di Xinjiang telah beredar selama beberapa bulan.

Kelompok hak asasi manusia termasuk Amnesty International dan Human Rights Watch telah menyerahkan laporan kepada komite PBB yang mendokumentasikan klaim pemenjaraan massal di kamp-kamp, tempat dimana mereka diwajibkan bersumpah setia kepada Presiden Cina Xi Jinping.

Kongres Uyghur Dunia mengatakan dalam laporannya bahwa para tahanan ditahan tanpa tuduhan dan dipaksa untuk meneriakkan slogan-slogan Partai Komunis.

Disebut bahwa mereka tidak diberi makan dengan baik, dan laporan tentang penyiksaan tersebar luas.

Sebagian besar narapidana tidak pernah dituntut dengan kejahatan dan tidak menerima perwakilan hukum.

Cina disebut juga melakukan penahanan dengan dalih memerangi ekstremisme agama.

Pemerintah Cina menyangkal keberadaan kamp-kamp ini.

Pada bulan April, Laura Stone, seorang diplomat senior di Departemen Luar Negeri AS, mengatakan puluhan ribu orang telah ditahan di "pusat-pusat pendidikan" di tengah tindakan keras pemerintah.

Sebagai tanggapan, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Hua Chunying menyatakan bahwa, "semua orang dapat melihat bahwa orang-orang dari semua etnis di Xinjiang hidup dan bekerja dalam kedamaian dan kepuasan dan menikmati kehidupan yang damai dan maju".

Klaim-klaim ini muncul ditengah ketegangan agama yang memburuk di beberapa tempat lain di Cina.

Di wilayah Ningxia, ratusan Muslim berhadapan dengan pihak berwenang pada hari Jumat untuk mencegah masjid mereka dihancurkan.

Para pejabat mengatakan Masjid Agung Weizhou yang baru dibangun belum diberi izin bangunan yang layak. Namun, kelompok hak asasi manusia mengatakan ada peningkatan permusuhan resmi terhadap Muslim di Cina, di mana kegiatan keagamaan tetap dikontrol ketat oleh pemerintah. [bbc/lat]

Komentar

Embed Widget

x