Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 20 Juli 2018 | 04:07 WIB
 

Bentengi Anaknya, Ayah Tewas Diterkam Beruang

Oleh : - | Jumat, 6 Juli 2018 | 07:13 WIB
Bentengi Anaknya, Ayah Tewas Diterkam Beruang
Beruang kutub - (Foto: bbc)

INILAHCOM, Ottawa--Seorang ayah meninggal dunia ketika berusaha melindungi anak-anaknya dari serangan beruang kutub di Nunavut, wilayah paling utara Kanada, demikian BBC, Jumat (6/7/2018).

Aaron Gibbons, 31, berada di Pulau Sentry, tujuan populer untuk memancing dan berburu di pantai barat Teluk Hudson, Nunavut, ketika diterkam beruang kutub pada tanggal 3 Juli lalu.

"Ia menghabiskan waktu bersama anak-anaknya," kata paman Gibbons, Gordy Kidlapik, seperti dikutip media Kanada. "Mereka dikejutkan oleh kehadiran seekor beruang yang mulai mengintai atau menyerang salah satu anaknya."

Menurut polisi setempat, sang ayah tidak membawa senjata pada saat kejadian, meskipun biasanya ia membawa senapan jika mengadakan perjalanan ke seperti ini.

Salah satu putrinya, yang dilaporkan anak berusia sekolah dasar, meminta bantuan melalui radio yang tersedia di perahu.

"Kami sebenarnya mendengar rekaman suara permintaan bantuan," ujar Kidlapik. "Sangat menyedihkan ketika mendengarnya."

Seorang kerabat menyebut Aaron Gibbons "meninggal sebagai pahlawan", karena meminta putri-putrinya untuk berlari, sementara ia memposisikan dirinya sebagai tameng di antara mereka dan beruang kutub itu.

Anak-anaknya selamat, tetapi Gibbons meninggal dunia dalam serangan. Kemudian seorang dewasa yang berada di lokasi menembak mati beruang tersebut.

Kematian Gibbons mengejutkan penduduk di kota kelahirannya, Arviat, sekitar 10 km dari lokasi kejadian. Mereka sebenarnya sudah terbiasa melihat beruang kutub ketika bermigrasi ke arah utara.

"Ini benar-benar menyedihkan," kata seorang anggota parlemen setempat John Main, seperti disiarkan oleh stasiun Kanada, CBC. "Kami adalah komunitas kecil dan ketika peristiwa seperti ini terjadi maka seluruh masyarakat mengalami dampaknya."

Selama tahun 2017 tercatat 380 penampakan kutub beruang di sana dan hal itu membuat komunitas yang mayoritasnya adalah suku Inuit semakin khawatir akan keselamatan umum.

Menurut para ahli, jumlah beruang kutub di kawasan Teluk Hudson Barat tetap stabil, sekitar 840 ekor. Namun mereka mencatat adanya dua perbedaan. Ukuran tubuh beruang semakin kecil dan kondisinya juga beruabh.

Pihak berwenang setempat mengatakan serangan beruang kutup terhadap manusia hingga berujung kematian, sebagaimana menimpa Aaron Gibbons, sejatinya jarang terjadi.

Serangan mematikan seperti itu pernah terjadi di Nunavut pada tahun 2000. [bbc/lat]

Komentar

Embed Widget

x