Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 12 Desember 2018 | 16:20 WIB

Serangan Kimia di Suriah, Trump Ancam Assad

Minggu, 8 April 2018 | 23:45 WIB

Berita Terkait

Serangan Kimia di Suriah, Trump Ancam Assad
Presiden Donald Trump dan Presiden Bashar al-Assad - (Foto: istimewa)

INILAHCOM, Washington--Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengutuk keras Presiden Suriah Bashar al-Assad dan sekutunya, Rusia dan Iran, setelah diduga terjadi serangan dengan menggunakan senjata kimia.

Trump mengatakan Assad 'akan membayar mahal' aksi militer ini.

Puluhan orang tewas dalam serangan di kota yang dikuasai pemberontah, Douma, pada hari Sabtu (07/04). Demikian BBC, Minggu (8/4).

Pemerintah Inggris menyerukan investigasi sesegera mungkin sementara Paus Franciskus mengatakan tidak ada justifikasi apa pun dalam penggunaan senjata kimia.

Baik Suriah maupun Rusia sama-sama membantah telah memakai senjata kimia.

Dalam serangkaian cuitan hari Minggu (08/04) Trump menggambarkan Assad 'sebagai binatang'.

"Banyak yang tewas, termasuk perempuan dan anak-anak dalam serangan kimia di Suriah ... Presiden Putin, Rusia dan Iran bertanggung jawab karena mendukung Assad (yang bertindak seperti) binatang," tulis Trump di Twitter.

Ia menambahkan bahwa Assad akan 'membayar mahal' karena' melakukan serangan dengan senjata kimia ini.

Petugas penyelamat dan paramedis menyebutkan sedikitnya 70 orang tewas di Suriah setelah 'gas beracun' dijatuhkan di Douma, kota terakhir yang dikuasai pemberontak di Ghouta Timur.

Para relawan pasukan penyelamat Helm Putih (White Helmets) mencuitkan foto yang menunjukkan sejumlah mayat di dalam ruang bawah tanah. Organisasi itu juga menyebutkan jumlah korban tewas kemungkinan meningkat.

Namun, laporan tersebut belum dapat diverifikasi secara independen.

Pemerintah Suriah menyebutkan tuduhan adanya serangan zat kimia itu merupakan "isapan jempol". [bbc/lat]

Komentar

Embed Widget
x