Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 21 Januari 2018 | 05:52 WIB
 

Gamzatova, Muslimah Penantang Putin di Pilpres

Oleh : - | Rabu, 3 Januari 2018 | 01:05 WIB
Gamzatova, Muslimah Penantang Putin di Pilpres
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, Dagestan -- Aina Gamzatova, istri mufti di Dagestan akan menantang Presiden Vladimir Putin dalam pemilihan presiden Rusia bulan Maret mendatang, walaupun dipastikan dia tak akan menang.

"Pencalonan Gamzatova -- wartawan, penasehat mufti pemerintahan Dagestan -- akan diajukan pada Jumat (05/01/2018)," tulis Islam.ru, dalam akun Facebooknya, seperti dikutip dari BBC, Selasa (02/01/2018).

Gamzatova merupakan pemimpin redaksi Islam.ru, media Islam terbesar di Rusia yang terdiri dari televisi, radio dan media cetak.

Putin telah memastikan akan mencalonkan diri lagi pada pemilihan presiden dan jajak pendapat menunjukkan ia akan menang dengan mudah.

Putin telah berkuasa sejak tahun 2000, sebagai presiden dan juga perdana menteri. Bila terpilih lagi, ia akan menjabat sampai tahun 2024.

Majunya Gamzatova sendiri menjadi perdebatan hangat di kalangan komunitas Muslim Rusia.

Seorang bloger terkenal Dagestan, Zakir Magomedov menulis, Gamzatova pasti tidak akan menang walaupun seluruh populasi Muslim yang berjumlah 20 juta memilihnya dalam pemilihan presiden di negara dengan 140 juta jiwa itu.

"Tentu saja dia tak akan jadi presiden. Untuk membicarakannya saja merupakan hal yang bodoh," tulis Magomedov.

Gamzatova kemungkinan mendapatkan banyak suara di Dagestan dan Kaukasus utara.

"Dia jelas akan mendapatkan suara mayoritas dan Putin tak akan mendapatkan suara sebesar 146% seperti biasa dari republik itu," sindir Magomedov mengacu pada guyonan di kalangan pengkritik Putin terkait suara yang biasa didapat dari pendukung setia presiden Rusia itu.

Mahasiswa Indonesia di Moskow yang tengah mengambil doktoral bidang politik, Eduardus Lemanto mengatakan jajak pendapat yang menempatkan Putin di posisi teratas karena dua barometer penting, keamanan dalam negeri serta ekonomi.

"Tentu ok-ok saja mereka masuk ke bursa pencalonan....tapi kira-kira mampu tidak menduduki posisi yang tuan Putin miliki," kata Eduardus kepada wartawan BBC Indonesia, Endang Nurdin.

"Jajak pendapat yang menempatkan Putin belakangan ini di posisi paling tinggi, saya rasa penilaian cukup fair. Ada dua barometer...barometer pertama soal keamanan dalam negeri Rusia, bangsa ini cukup tertib, di mana dunia tengah mencari ketertiban... yang kedua soal ekonomi, di bawah pemerintah Putin berjalan baik, ini jadi indikasi pemerintahan dia ini, berjalan secara efektif dan efisien," tambahnya.

Sementara itu Gaydarbek Gaidarbekov, mantan juara tinju Olimpiade Dagestan melalui akun Instagramnya menulis pencalonan Gamzatova akan meningkatkan citra perempuan Muslim Rusia.

"Bahkan bilapun kalah, orang akan tahu bahwa perempuan berjilbab ini tidak hanya seorang ibu atau seorang wanita, namun juga orang berpendidikan, yang bijak dan terhormat," tulis Gaidarbekov.

Melalui akun media sosialnya, Gamzatova menulis, "Negara kita, Rusia adalah rumah kita, dan bila kita memecahkan diri menjadi Muslim, Kristen, warga asli Kaukasus dan Rusia, pemerintah kita tak akan ada."

Sementara dalam artikel yang diterbitkan Islam.ru, Gamzatova menulis pencalonannya bukan merupakan "upaya Muslim menciptakan persaingan bagi Vladimir Putin."

"Pencalonan ini merupakan keinginan untuk mengumumkan dan mendukung pada tingkat federal posisi anti-Wahabi yang bersama-sama dilakukan oleh para pejabat lokal dan federal untuk diredam dalam tahun-tahun belakangan ini," tulisnya. [bbc/lat]

Komentar

 
Embed Widget

x