Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 18 Desember 2017 | 06:19 WIB

UE Segera Bahas Krisis Rohingya dengan Suu Kyi

Oleh : - | Senin, 20 November 2017 | 13:10 WIB
UE Segera Bahas Krisis Rohingya dengan Suu Kyi
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Cox's Bazar - Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini menyatakan akan membahas upaya mengakhiri krisis Rohingya dengan pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi dalam pertemuan di Yangon hari ini.

Mogherini dan para menteri luar negeri sejumlah negara Asia dan Eropa mengunjungi kamp-kamp pengungsi di sepanjang perbatasan Bangladesh-Myanmar dan mendengarkan kesaksian mengerikan dari para pengungsi Rohingya di sana pada akhir pekan lalu, sebelum mereka bertemu dengan Suu Kyi, hari ini.

Pemimpin sipil Myanmar itu menuai kecaman masyarakat dunia atas operasi militer negaranya yang memaksa sekitar 620 ribu warga Muslim Rohingya mengungsi dari Negara Bagian Rakhine di negara berpenduduk mayoritas Buddha itu, ke Bangladesh.

Militer Myanmar berdalih hanya menyerang pemberontak Rohingya menyusul serangan ke pos polisi akhir Agustus silam. Namun, para pengungsi yang berdesak-desakkan di kamp-kamp pengungsi di Bangladesh memberikan kesaksian memilukan mengenai maraknya pembunuhan, pemerkosaan, dan pembakaran oleh aparat keamanan Myanmar.

Mogherini mengatakan kunjungan selama dua hari ke Yangon dan pertemuan dengan Suu Kyi adalah peluang untuk berdialog.

"Hal itu akan menjadi kesempatan untuk bertukar pandangan dengan Aung San Suu Kyi dan pemerintah Myanmar mengenai upaya penanganan krisis ini," ujar Mogherini kepada awak media di Coxs Bazar, Bangladesh.

"Ketimbang memberikan tekanan, kami selalu memilih pendekatan berupa negosiasi," imbuhnya.

Mogherini menyebut para pengungsi Rohingya di Bangladesh 'membawa kisah memilukan'.

"Sebagai seorang ibu, melihat begitu banyak anak kecil merawat anak-anak yang lebih kecil amat memilukan di hati saya," lanjutnya.

Mogherini mengunjungi kamp-kamp pengungsi Rohingya bersama menteri luar negeri Bangladesh, Jepang, Swedia, dan Jerman sebelum bertolak ke Myanmar untuk menghadiri KTT menteri Asia-Eropa (ASEM) pada Senin dan Selasa, demikian laporan AFP.

Komentar

 
Embed Widget

x