Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 19 November 2017 | 08:03 WIB

Ada Kabar AS Bakal Bom Korut Pekan Depan

Oleh : Didi Prambadi | Jumat, 7 Juli 2017 | 11:23 WIB
Ada Kabar AS Bakal Bom Korut Pekan Depan
(Foto: yahoo)
facebook twitter

INILAHCOM, Washington DC - Presiden Donald Trump diperkirakan akan melancarkan serangan militer ke Korea Utara, untuk menghentikan Rezim Pyongyang yang dikabarkan hendak menembakkan rudal nuklir ke AS.

Kantor Berita Associated Press mengabarkan, niat Trump itu diungkapkan ketika tiba di Warsawa, Polandia Kamis (6/7/2017). "Saya tidak mau mengungkapkan rencana itu, tapi ada beberapa tindakan keras, yang ada di benak saya," kata Trump. "Bukan berarti kita melakukan langkah itu," sambung Pemimpin AS yang juga dikenal tak terduga ujarannya.

Presiden Trump tak lupa menjelaskan bahwa AS sebenarnya tak mau melakukan tindakan keras. "Tapi mereka selalu melakukan hal-hal yang berbahaya, sehingga kami harus melakukan hal-hal yang tak pernah kami lakukan," katanya.

Banyak yang khawatir, bila ancaman Trump itu benar-benar dilakukan, maka bakal jumlah korban yang jatuh akan sangat besar. Baik di pihak Korea Utara maupun Korea Selatan dan kawasan lain.

Sampai kini, tercatat 28 ribu tentara AS ditempatkan di Korsel, dan 300 ribu warga AS berdiam di kota-kota di jazirah Korea Selatan itu. Jenderal Joseph Dunford, Kepala Staf Gabungan AS memperkirakan, serangan militer itu akan dilakukan pada 12 Juli pekan depan. "Korban yang paling banyak, akan terjadi pada hari ketiga, kelima dan ketujuh setelah perang berkecamuk," katanya.

Serangan militer juga pernah diutarakan Menteri Pertahanan AS James Mattis di depan Komisi militer Kongres bulan lalu. "Banyak korban yang jatuh, dalam peperangan yang lebih serius dibandingkan peperangan lain sejak 1953," kata Mattis menyitir Perang Korea 1953.

Sementara itu, Bruce Bennett, ahli Korut di Rand Corp, pusat pemikiran federal AS, menjelaskan bahwa serangan udara ke Korut, perlu persiapan matang. Termasuk laporan intelijen yang menunjukkan lokasi gudang senjata nuklir dan rudal milik Korut.

"Padahal selama ini kami belum tahu di mana mereka menyimpan rudal itu," kata Bruce Bennett. "Seandainya kita tahu pun, perlu waktu berminggu-minggu untuk menghancurkan instalasi militer Korut," sambungnya. Artinya, apakah Donald Trump hanya menggertak saja? Semoga. Apalagi sejumlah perundingan dengan China, sekutu Korut, masih dilakukan awal pekan ini, menjelang Pertemuan Puncak G-20.

Tags

Komentar

 
x