Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 23 Oktober 2017 | 05:35 WIB

Bom di Pakistan 30 Orang Meninggal Dunia

Oleh : Binar mp | Sabtu, 24 Juni 2017 | 07:40 WIB
Bom di Pakistan 30 Orang Meninggal Dunia
(Foto: EPA)
facebook twitter

INILAHCOM, Quetta - Sedikitnya 30 orang tewas dalam serangan bom di Pakistan, Jumat (23/6/2017), dimana satu bom mobil bunuh diri menewaskan sekitar 13 orang di Quetta dan dua ledakan lagi menewaskan setidaknya 15 orang di Parachinar.

Menurut keterangan pihak berwenang, tujuh polisi ikut tewas pada serangan pertama di Quetta di barat daya, yaitu saat polisi menghentikan sebuah mobil, yang ternyata bermuatan bahan peledak, saat diadakan pemeriksaan di dekat perbatasan dengan Afghanistan.

Menurut Abdul Razzaq Cheema, direktur jendral polisi Propinsi Balukistan, yang beribukota Quetta, pelaku meledakkan mobil itu yang akan diperiksa.

Setidak-tidaknya 13 jenazah dibawa ke rumah sakit bersama 19 lagi yang terluka, kata Wasim Baiq, juru bicara Rumah Sakit Umum di Quetta.

Sementara itu, sembilan petugas keamanan, kata Fareed Sumalan --dokter di rumah sakit tersebut-- berada di antara yang terluka.

Jamaat ur Ahrar, kelompok sempalan Taliban di Pakistan, mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. Pernyataan itu disampaikan melalui pesan kepada Reuters melalui juru bicara mereka, Asad Mansur.

"Serangan kami tidak akan berhenti sampai hukum Islam diterapkan di Pakistan," kata juru bicara tersebut dalam pesannya.

Sementara itu, ISIS melalui pesan kepada wartawan setempat juga mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Pada malam harinya, dua ledakan menyusul di kota Parachinar, beberapa ratus kilometer di Pakistan timur laut, menewaskan setidak-tidaknya 15 orang.

Menurut pejabat tinggi pemerintah Wazir Khan, kedua ledakan terjadi di sebuah pasar dengan jarak sekitar tiga menit antara satu ledakan dengan ledakan lain.

Parachinar adalah kota di dekat perbatasan dengan Afghanistan.

Saat ledakan terjadi, banyak pengunjung pasar yang sedang berbelanja makanan untuk berbuka puasa.

Berbeda dengan ledakan di Quetta, belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab.

Menurut Anwar ul Haq Kakar, juru bicara pemerintah Propinsi Baluchistan, ledakan bom mobil tersebut terjadi di dekat kantor polisi.

"Ada kemungkinan pos polisi tersebut sebagai target, atau penyerang berusaha memasuki wilayah militer," katanya.

Penyidik dari Balukistan memperkirakan bahwa mobil yang digunakan untuk aksi tersebut membuat sekitar 95kg bahan peledak.

Kota Quetta terletak sekitar 100km dari dari perbatasan Afghanistan di bagian timur.

Balukistan, propinsi yang kaya sumber alam tersebut sering dilanda kekerasan dalam beberapa tahun terakhir.

Pemberontak sering melakukan serangan terhadap pihak keamanan Pakistan, sementara kelompok Taliban juga sering bergerak di wilayah tersebut.

Balukistan juga menjadi pusat pembangunan infrastruktur program "Sabuk dan Jalan" yang didukung China dengan proyek senilai US$57 miliar.

Kelompok garis keras setia kepada ISIS menculik dan membunuh dua warga China di Quetta pada bulan lalu, demikian Reuters melaporkan.

Tags

Komentar

 
x